Cerita Sex The PE Teacher – Part 70

Cerita Sex The PE Teacher – Part 70by on.Cerita Sex The PE Teacher – Part 70The PE Teacher – Part 70 The PET Series The Guardians Side Story First Blow 2nd Act Lirikan matanya.. Nada suaranya yang seksi itu.. Auranya Kami benar-benar tertangkap basah sedang memelototi belahan payudara Teh Indri! Tapi sepertinya dia tidak keberatan.. Dia bahkan terlihat nyaman dengan keberadaan tiga orang mesum di rumahnya! Duh Dengan perlahan Teh […]

The PE Teacher – Part 70

The PET Series

The Guardians Side Story

First Blow

2nd Act

Lirikan matanya..
Nada suaranya yang seksi itu..
Auranya

Kami benar-benar tertangkap basah sedang memelototi belahan payudara Teh Indri! Tapi sepertinya dia tidak keberatan.. Dia bahkan terlihat nyaman dengan keberadaan tiga orang mesum di rumahnya! Duh
Dengan perlahan Teh Indri bangkit dan berjalan ke satu sudut ruangan mengembalikan mainan mobil-mobilan itu ke dalam kotak mainan yang cukup besar untuk dimasuki Dedi itu..
Pinggulnya meliak liuk natural tanpa ada kesan dibuat-buat!

Tanpa sadar sedikit air liurku turun dari sudut bibirku..
Aku melirik kearah Gaban dan Dedi yang ternyata juga sedang pasang tampang bengong!

Woi! Eta bengeut kontrol dikit napa?!

Gaban yang terkejut mendengar omelan plus sikutan dariku langsung mengelap bibirnya dan kembali memasang tampang serius, hehehe!

Teh.. Anu.. kata Bang Riki kita disuruh jagain Teteh.. gapapa kan Teh kita ngeronda disini??

Terdengar suara dentingan dari arah dapur, lalu Teh Indripun muncul sambil membawa baki berisi tiga cangkir yang berisi kopi hitam dan stoples makanan ringan..
Kembali pemandangan VIP dari kursi paling depan kami nikmati saat Teh Indri meletakkan cangkir-cangkir itu dihadapan kami..

Ayo diminum.. maap loh Teteh ga ada persiapan.. Cuma bisa nyuguhin ala kadarnya..

Huaaaa! Urang hoyoooooong boga pamajikan nu kos kiyeeeeuuu!
(Aku pengen punya istri yang kayak giniii!)

Dia duduk di sofa yang ada diseberang kami, kakinya yang jenjang itu sekarang yang jadi santapan mata mata mesum kami bertiga!

Ya gapapalah! Kalian ini ada ada aja deh pake mo ngeronda segala, Tadi Teteh dah nelepon temen Teteh di Polrestabes, kalo ada apa apa mereka bakal langsung meluncur kesini..

Oh gitu, hehehe, iya sih Teh kalo ada pulisi lebih tenang, tapi telatnya itu loooh kadang suka bikin geregetan.. makanya Bang Riki minta tolong kami jagain disini..
Teh Indri tersenyum manis lalu dengan pandangan sedikit menerawangberkata,
Memang tuh Si Riki.. dia agak trauma pas kejadian kemaren di Jakarta, jadinya aga over protective ke Teteh.. Eh gimana kabar soal Rani?? Kalian dah dapet update berita??

Gaban yang mengambil alih sekarang,
Belom Teh, keknya si dugaan kuat ngarah ke Mas Agung.. Kalo dari Bang Riki sih katanya mau ngehubungin supir dari muridnya buat minta tolong, gatau maksudnya apaan..

Wajah Teh Indri mendadak sedih..
Kami seharusnya tidak membawa bawa nama Agung keparat itu sekarang.. masih terlalu dini dan terlalu sensitif!

Uhhmm.. Teteh agak kurang enak badan nih.. Teteh tinggal dulu gapapa yah?? Mau istirahat dulu nih..
Oiya, kalo kopinya abis tinggal bikin sendiri ya didapur, dah Teteh siapin ko semuanya, hihihi!
Met malem semua..

Tanpa bisa protes kami manggut-manggut mengiyakan..
Aku dan Dedi langsung marah-marah ke Gaban yang tidak bisa menjaga mulutnya! Huh!

maneh nyeplos wae Ban, tah si Teteh malah tidur!

Gaban yang bingung cuma bisa mengangkat bahunya lalu kembali memakan keripik singkong yang ada di stoples itu.
Tapi ada baiknya juga sih.. dengan Teteh istirahat kami bisa lebih konsentrasi menjaga rumah ini, Entah kenapa aku memiliki firasat akan terjadi sesuatu malam ini..
Dan biasanya firasatku lebih sering benar daripada salahnya!

Malam semakin larut.. jam sudah menunjukkan jam satu lewat..
Dedi permisi sebentar dia mau nyari roko katanya..
Gaban sendiri sudah ngorok daritadi.. hadeeeh dasar pelor

Aku sendiri masih bermain CoC di hapeku sambil menunggu Dedi balik..
Pas lagi asyik-asyiknya main hape, aku melihat Teh Indri turun dari tangga hanya memakai gaun piyama model babydoll warna hitam..
Gaun itu hanya diamankan oleh dua buah tali tipis, dan sangat pendek! cahaya yang menembus gaun tipis itu membuatku bisa melihat bayang samar pahanya dan pantiesnya!
NJIR..

Loh.. belom tidur Ren? Mana si Dedi, ko ga kliatan??

HOT MILF itu berjalan mendekat..
Seribu pikiran dan imajinasi jorok langsung menyerbu otakku seperti air bah!
Tercium wangi tubuhnya dari tempatku duduk.. dada yang full itu sepertinya tidak tertutup bra! SHIT!

Teh Indri mengambil Stoples kosong itu dari meja dan berjalan ke dapur.. dia kembali dengan stoples baru yang masih pejuh.. eehhmm.. maksudku.. penuh! Duh gawat banget ni kepala ga sinkron ama bibir!

Ko belom tidur Teh??

bisa ko.. Cuma Teteh suka gini.. kalo malem kadang pengen pipis! Hihihi!

Langsung bayangan Teteh Bohay itu sedang pipis dari berbagai macam sudut muncul di kepalaku!
Gawat nih.. Sepertinya harus mencari pelampiasan sama Mbak TaRi..

Alias.. TAngan KIri! T_T

Yaudah.. Teteh mo kekamar mandi dulu yah..

Aku tidak bisa menjawab apa-apa selain manggut-manggut seperti ular yang terpesona dengan suara alunan seruling sang pawang..

Suara kencing deras khas perempuan terdengar lalu diteruskan dengan suara flush dari toilet itu..
Aku menantikan sosoknya kembali melintas untuk paling tidak mendapatkan sekelumit pemandangan indah lagi seperti tadi! Hehehe!

5 menit..
10 menit..

Si Teteh tidak muncul juga dari kamar mandi.. aku sedikit khawatir.. Agak ragu untuk menyusulnya ke kamar mandi, takutnya dikira mau ngintip lagi..
Tapi akhirnya kuberanikan diri berjalan ke kamar mandi itu..

Saat aku sampai di ujung lorong, apa yang kulihat benar benar mengejutkan!
Seorang pria berbadan gempal terlihat memeluk paksa Teh Indri yang mulutnya sudah di bekap dengan semacam isolasi besar berwarna coklat!
Sebilah pisau panjang yang mengkilap terkena sinar lampu menempel di leher jenjang itu..

Lu jangan ikut campur bocah tengik! Ni cewek bakal gue bawa! Awas kalo ada dari kalian berani teriak! bersuara sedikit saja, leher mulus ini bakal bolong! Ngerti lo???!
Sekarang mundur lo! Ambil tuh isolasi trus isolasi temen lo yang lagi ngorok itu! Cepet!

Wajah Teh Indri terlihat pucat memegangi lengan hitam dan kekar yang memeluknya tepat di bagian dada itu, matanya memelas memandangku meminta pertolongan!
Sambil mengangkat kedua tanganku aku berjalan mundur lalu mengambil isolasi yang ada di meja makan itu..
Pria itu menghunuskan pisaunya ke arahku sambil terus berjalan sedikit demi sedikit kearah pintu depan..

Ayo Ren, mikiiir! Mikiiir! Gimana caranya ngelepasin Teteh dari cengkraman preman itu!

Tapi kepalaku benar benar nge Blank! Aku belum pernah dihadapkan dengan situasi seperti ini!
Aku duduk kembali di sebelah Gaban.. kuisolasi kedua tangannya..
Preman itu hamper sampai di pintu dan aku masih saja useless!
Tiba-tiba..

Ren, iyeu urang meuli udud jeung kacang brad! Maneh nggeus sar eh..???
(Ren, ini gue beli roko sama kacang, lo dah tidur??)

Aku.. Teh Indri.. Preman gempal itu.. dan juga Dedi sama-sama terkejut dengan kehadirannya yang tiba-tiba!
Dan rentetan kejadian selanjutnya berlangsung sangat cepat, hanya dalam hitungan detik mungkin!
Teh Indri yang melihat ini sebagai kesempatannya meloloskan diri langsung menginjak kaki pria itu dan menjatuhkan diri ke lantai!
Lalu Dedi.. Temanku dari sejak SMA dan sekarang satu kampus itu langsung melempar bungkusan yang dia bawa dan melompat ke punggung pria itu! Mereka berdua langsung jatuh bergulingan di lantai,
Aku tidak tinggal diam melihat sahabatku itu bergumul dengan laki laki yang dua kali besarnya badan Dedi itu dan langsung bergabung berusaha melumpuhkan preman bangsat itu!

Disudut mataku, aku sempat melihat Teh Indri berusaha membangunkan Gaban,
Aku sendiri segera mengamankan tangan yang memegang pisau itu dengan menggigit pergelangan tangannya! Ya Cuma itu yang terpikir olehku!
Dan sebuah bayangan hitam tiba tiba memenuhi pandanganku..
Sosok besar seperti genderuwo itu mendekati kami dan langsung mengangkat pria gempal itu dengan sekali angkatan.. perut pria itu yang jadi sasaran pertama.. lalu wajahnya.. dan preman gempal itupun dengan sukses pingsan seketika!

Gaban mengangkat tubuh tak berdaya itu ke sofa dan mulai mengisolasi tangan dan kakinya, tidak lupa mulutnya juga di plester oleh Gaban A.K.A Genderuwo itu! Hehehe!

Sori Teh, gue ketiduran tadi! Asli nyesel banget gue!

Aku dan Dedi bangun dengan susah payah dari lantai, entah kenapa sosok preman itu sangat konyol saat ini dengan isolasi yang menempel disekujur tubuhnya, mirip mumi! hehehe!

Teh.. gapapa kan? Ada yang luka ga?? aku menanyakan kondisi Teh Indri.

Tapi bukan jawaban yang aku dapat, raut wajah Teh Indri sangat pucat! Seperti sedang melihat hantu!
Rahangnya terbuka, mulutnya seperti akan mengatakan sesuatu tetapi seperti ada yang tertahan di tenggorokannya.. akhirnya jari telunjuknya terangkat..
Mengarah ke tempat dimana Dedi berdiri.. lebih tepatnya mengarah ke bagian tubuh Dedi..
Aku, Gaban, dan juga Dedi sendiri melihat kearah yang ditunjukkan Teh Indri..

..

Lantai disekitar Dedi berdiri ternyata sudah penuh dengan bercak bercak merah yang asalnya dari.. Dedi! Aku menaikkan pandanganku ke tubuh Dedi dan sekarang dia sedang memegang perutnya dari balik kaosnya yang sudah berwarna merah itu!

Ren.. aing beunang brad..
(Ren, gue kena bro..)
Dedi langsung pingsan! Aku yang untungnya masih berdiri didekatnya langsung memegangi badannya!
Gaban langsung bergerak cepat mengambil hapenya dan meminta pertolongan ambulans, sedangkan Teh Indri menangis histeris melihat Dedi yang sedang bersimbah darah!

Ded! Bangun woi! Anjing bangun siaa!
Deeeed!

End of

The First Blow

Author: 

Related Posts

Comments are closed.